Mujahidin Suriah Bersiaga , Yakini Mereka-lah Target Utama Invasi AS

Home » Berita » Mujahidin Suriah Bersiaga , Yakini Mereka-lah Target Utama Invasi AS

mujahidin syamGerilyawan Mujahidin Muslim di Suriah segera mengambil tindakan pengamanan setelah mereka menjadi yakin bahwa kekuatan mujahidin-lah yang akan menjadi target tersembunyi  dalam serangan udara AS di Suriah .

Rezim Amerika akan memanfaatkan kesempatan aksi militernya  untuk mencoba dan melemahkan keberadaan mujahidin di jajaran oposisi ,  karena kelompok-kelompok Jihad inilah  yang diyakini telah merepotkan rezim Assad selama ini.

Negara Islam Irak dan Suriah dan Jabhat al- Nusra , dua organisasi yang berafiliasi dengan al-Qaeda , telah mulai bergerak dengan senjata mereka dan membuat basis di wilayah Suriah .

Kota Raqaa , Tal Rifaat dan Manbij , adalah tiga kota yang didominasi oleh mujahidin Islam di hamparan bagian utara Suriah , sebuah wilayah yang sudah berada di luar kontrol rezim Assad . Saat ini hanya terlihat sejumlah kecil pejuang yang berada di sana dan beberapa bangunan telah dikosongkan .

” Masih ada penjaga di luar untuk [ membuat ] terlihat seolah-olah tempat-tempat tersebut masih digunakan dan penting , tetapi orang-orang penting dan hal-hal yang di dalam sudah tak berada lagi di sana ” kata Iyad al – Abdi , seorang aktivis yang telah bekerja dengan Jabhat al Nusra .

” Tidak ada yang percaya Amerika , di Irak mereka memecah barisan perlawanan dan mereka mencoba untuk melakukan hal yang sama di sini. Mereka tidak ingin kedua sisi menang , mereka ingin tetap Suriah terbagi … Banyak para pemimpin [ mujahidin pembebasan Suriah ] berpikir mereka akan jadi sasaran bom  AS. ”

Setiap operasi yang dipimpin AS , yang ditujukan tadinya untuk mengatasi penggunaan senjata  kimia rezim Assad , juga diharapkan untuk menargetkan instalasi militer lainnya seperti komando dan kontrol sistem , pangkalan udara dan situs rudal . Sebagai imbalan atas dukungan atas mereka di Kongres.

Salah satu argumen terkuat kenapa diperlukan  serangan semacam ini adalah karena saat ini faksi bersenjata terbesar dan terbaik yang berada di barisan oposisi  adalah para Jihadis. Sedangkan unsur-unsur yang lebih moderat menurut barat telah menjadi semakin lemah karena tidak adanya persediaan persenjataan dan pembelotan anggota dari faksi lainnya.

” Kita harus menunggu untuk melihat Amerika melakukan sesuatu , dan mereka tidak melakukan apa-apa selama dua tahun pembantaian . Beberapa kelompok Jihadis percaya bahwa Amerika akan mencoba dan membunuh mereka sehingga tidak mengherankan mereka harus berhati-hati . Kami tidak akan mengambil daerah mereka . Kami juga tidak ingin orang asing ikut campur … kita akan menyelesaikan perbedaan kita di antara kita sendiri. ”

Namun , campur tangan asing sekarang sangat banyak terlibat dalam konflik Suriah. Rezim Assad telah didukung oleh kelompok Syiah Lebanon , Hizbullah , dan , diyakini , didukung pula oleh Pengawal Revolusi Iran .

“Invasi AS bisa juga dimungkinkan karena milisi yang dilatih oleh AS  di Yordania ternyata tidak akan mampu mengatasi para Mujahidin , sehingga Amerika akan mengirim pasukan khusus AS untuk membantu mereka (Milisi bentukan AS) . Itulah yang kita dengar pula , ” kata salah seorang aktifis Suriah. (Ind/KH)

View the original article here

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: