Tentang Islam

Islam

 

Islam layaknya sebuah bangunan. Ia dibangun di atas pondasi, diperkokoh dengan tiang dan dilindungi oleh atap. Pondasi Islam adalah rukun Iman dalam tataran keyakinan atau pekerjaan hati.

Sedangkan tiang dan dindingnya adalah rukun Islam. Atapnya adalah sikap Ihsan, yaitu tahap keikhlasan dalam menunaikan rukun Iman dan Islam karena merasa diri selalu dipantau oleh Zat Yang Maha Melihat, Allah Swt.

Sebagai tiang bangunan, rukun Islam memegang peranan penting untuk menentukan kokoh atau tidaknya sebuah bangunan. Jika bangunan itu kokoh, maka segala aktivitas yang dijalankan di dalamnya pun akan berjalan optimal.

Jadi, rukun Islam hanyalah kerangka atau wadah bagi muslim untuk melaksanakan hukum-hukum Islam lainnya seperti perintah menutup aurat, berbuat baik kepada orang tua, dan lain sebagainya. Menunaikan rukun Islam saja tidak cukup untuk menjadi muslim kaffaah (totalitas).

Rukun Islam dibangun atas lima pilar, yaitu:

Syahadatain, mengucapkan dua kalimat syahadat

Shalat lima waktu

Menunaikan zakat

Melaksanakan shaum di bulan Ramadhan

Menunaikan haji

 

\”Sesungguhnya Islam itu dibangun atas lima perkara: bersaksi sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, haji ke Baitullah dan puasa di buIan Ramadhan\” (HR. Bukhari Muslim).

Syahadatain

Kemusliman seseorang dibuktikan dengan ucapan :

\”Asyhadu allaa ilaaha illallaah, wa asyhadu anna Muhammadarrasuulullaah\”

Artinya : \”Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah.\”

Ucapan tersebut harus dilandasi iman, ilmu dan amal dalam Islam. Sebagai konsekuensi dari ucapan tersebut, ia harus mengingkari sesembahan lain selain Allah dan hanya mengabdi kepada-Nya. Ia pun akan mengikuti perintah Rasulullah Muhammad Saw. sebagai wujud ketaatan dan kecintaan kepada Allah Swt.

Menunaikan Shalat

Shalat adalah media hamba dengan Rabb-Nya. Dalam sehari, ada lima waktu wajib yang ditetapkan Allah untuk berdialog dengan-Nya dalam shalat. Jika shalatnya terpelihara, maka dirinya pun akan dijaga oleh Allah Swt. Secara otomatis, ia akan menunaikan nilai-nilai Islam serta menjauhkan diri dari maksiat dalam kehidupan sehari-harinya.

Menunaikan Zakat

Perintah zakat dalam Islam, akan melatih kepekaan sosial seorang muslim terhadap orang lain, dengan memberi apa yang menjadi hak mereka. Ya, di dalam harta seorang muslim, terdapat hak orang lain yang harus ditunaikan.

Perintah zakat ini secara tidak langsung menyuruh muslim untuk berniaga dan berpenghasilan. Dengan demikian, ia bisa melaksanakan perintah zakat dengan hartanya.

Melaksanakan Shaum di Bulan Ramadhan

Shaum atau puasa adalah perintah Allah kepada ummat-Nya, untuk menahan diri dari lapar dan dahaga. Dimulai sejak sebelum shubuh hingga magrib.

Namun pada hakikatnya, shaum adalah menahan diri dari gejolak nafsu duniawi. Inilah ajaran Islam yang akan memupuk kepribadian seorang muslim sejati agar bisa mengendalikan hawa nafsunya.

Menunaikan Haji

Seluruh ummat Islam dari berbagai penjuru dunia, berbagai suku, bangsa dan agama dipersatukan di Baitullah. Haji, yaitu berkunjung ke Ka´bah ini cukup dilakukan sekali seumur hidup.

Tentu saja bukan kunjungan biasa. Islam mengatur tata cara menunaikan haji yang baik dan benar agar menjadi haji mabrur dan memperoleh pahala dari Allah Swt.

Ajaran agama Islam adalah ajaran yang kafaah (menyeluruh) dan syamil (melengkapi). Sesuai dengan hakikat agama Islam, yang bermakna harfiah bahwa Islam diambil dari kata ‘Salam’ yang artinya adalah ‘Selamat’. Makna dari kata Salam atau Selamat tadi – bahwa sesungguhnya ajaran agama Islam adalah mengajak pemeluknya untuk hidup selamat dunia dan akhirat.

Pengertian dan Makna Islam

Islam berasal dari kata ‘Salam’ atau ‘Salamah’ yang bermakna selamat. Inti pengertian selamat tersebut adalah fokus ajaran agama Islam adalah mengajak umat Muhammad dan pemeluk agama Islam untuk selalu mentaati ajaran Islam, mengikuti tuntunan serta menjauhi semua yang dilarang, sehingga diharapkan dapat hidup selamat sebagai konsistensinya.

Konsistensi dari hidup selamat tersebut dinyatakan dengan pahala, dan konsistensi dari pelanggaran yang dilakukan disebut dengan dosa.

Manifestasi Islam dalam Kehidupan

Apabila digambarkan sebagai perjalanan, maka Anda pasti mengetahui bahwa dalam setiap pemberangkatan penumpang atau cargo; akan diperlukan sebuah manifest sebagai petunjuk yang memperlihatkan dan menjelaskan isi, nama, jumlah dan kondisi penumpang atau barang yang diangkut.

Islam tidak berbeda jauh dengan gambaran tersebut. Dalam kehidupan; Islam bertujuan memanifestkan semua perjalanan tersebut. ManifestasiIslam dinyatakan dengan sebuah petunjuk bagi umat Islam dan pemeluk ajarannya; berupa kitab suci yang diturunkan kepada umat Islam melalui Rasulullah Muhammad SAW bernama Al-Qur’anul Karim.

Berdasarkan hal tersebut maka Al-Qur’anul Karim dapat dianggap sebagaimanifest bagi sebuah perjalanan besar makhluk yang diciptakan Allah SWT – terutama manusia. Al-Qur’anul Karim berfungsi dua, yakni: Sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi berita peringatan.

Penjelasannya adalah sebagai berikut :

Al-Qur’anul Karim sebagai Pembawa Kabar Gembira. Maksudnya, Al-Qur’anul Karim memuat firman Allah SWT (kalam Illahi); membawa kabar gembira seperti : hidup mulia bila mengikuti ajaran Islam, memperoleh ridho Allah bila berbuat ikhlas, mendapatkan tiga kebahagiaan saat menjalankan shaum (puasa) di bulan Ramadhan, masuk ke dalam jannah (surga) milik Allah SWT bagi mereka yang bertakwa dan sebagainya.

 

Al-Qur’anul Karim sebagai Pemberi Berita Peringatan. Maksudnya adalah bahwa Al-Qur’anul Karim juga memberi contoh-contoh perilaku yang melanggar larangan, contoh sikap dan sifat orang-orang munafik, kisah inspiratif sahabat-sahabat di jaman Rasulullah SAW, serta kisah-kisah orang yang berkhianat pada jaman Nabi dan Rasul hidup di masanya, serta petunjuk dan tanda-tanda para penghuni nar (neraka) milik Allah SWT.

 

Lima Pilar Ajaran Islam

Apabila diibaratkan sebagai suatu bangunan kokoh, maka Islam berdiri di atas sebuah pondasi kokoh berupa lima pilar utama yang disebut dengan Rukun Islam. Rukun Islam ada lima, yakni: Syahadat, Shalat, Shaum (puasa), Zakat dan Haji.

Secara garis besar dapat dijabarkan sebagai berikut :

Syahadat. Syahadat atau syahadatain adalah bermakna persaksian. Maksudnya adalah persaksian antara manusia dengan Rabb pencipta yakni Allah SWT di alam ruh – yakni saat manusia berusia empat bulan dalam rahim ibu.

Syahadat terbagi dua, yakni syahadat Allah dan syahadat Rasulullah. Maksudnya adalah bersaksi bahwa Allah SWT adalah satu-satunyaRabb (Tuhan) manusia; disebut dengan Syahadat Allah. Dan bahwa Rasulullah Muhammad SAW sebagai utusan Allah SWT, disebut dengan Syahadat Rasulullah.

 

Shalat. Shalat adalah perintah yang agung; diturunkan Allah SWT kepada manusia melalui Rasulullah Muhammad SAW. Dengan melampui perjalanan yang berat dan sakral. Yakni perjalanan dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha dalam satu malam – yang sesungguhnya melampaui batas akal sehat manusia. Terlebih lagi dengan diangkatnya Nabi Muhammad SAW dari Masjidil Aqsha ke Sidratul Muntaha atau lapisan langit yang ketujuh. Di sanalah perintah Shalat diberikan.

 

Shaum. Shaum memiliki arti maknawi berpuasa. Maksudnya adalah menahan diri dari rasa haus dan lapar dalam waktu sebulan, yakni waktu yang ditentukan pada bulan Ramadhan. Dan maknaharfiyahnya sesungguhnya bukan hanya menahan nafsu haus dan lapar namun hakikatnya juga menahan diri dari hawa nafsu dan amarah, yang sebenarnya berasal dari diri sendiri.

 

Zakat. Zakat pada hakikatnya adalah membersihkan harta benda yang Anda miliki. Meski secara zhahir – berzakat berarti mengeluarkan sebagian harta benda Anda sebesar 2.5%; namun sesungguhnya harta Anda tidak hilang namun justru bertambah di mata Allah SWT. Namun dengan syarat Anda berzakat dengan keimanan dan keikhlasan.

 

Haji. Menunaikan ibadah Haji adalah seperti menunaikan ibadah yang lengkap antara paduan ibadah hati, ibadah harta serta ibadah fisik. Namun Anda yang ikhlas menjalaninya akan memperoleh Haji yang mabrur di mata Allah SWT.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: